Friday, May 27, 2011

Sayyidina Ali: 3 Versi





VERSI SATU


Sayyidina Ali bin Abi Talib.

Sahabat nabi yang sangat cerdik dan luas ilmu pengetahuannya.
Jelas terbukti kecerdikan menantu dan sepupu nabi ini apabila
Rasulullah SAW memberi julukan kepada beliau di dalam
hadisnya sebagai "gerbang ilmu".

Apabila wafatnya Khalifah Islam ketiga, Sayyidina Uthman bin Affan,
maka Sayyidina Ali dilantik menjadi Khalifah Islam yang keempat.
Maka dengan itu, lengkaplah bilangan anggota dalam
senarai Khulafa' Ar-Rasyidin,
pemimpin Islam yang utama selepas pemergian junjungan mulia,
Nabi Muhammad SAW.



* * *


Sayyidina Ali Karamallahu wajhah
(Allah memuliakan wajahnya)
pernah berkata:


"Allah SWT mengetahui betapa aku tidak suka memimpin pemerintahan
atau memegang kuasa dalam kalangan umat Nabi Muhammad SAW
sebab aku mendengar sendiri baginda bersabda:

'Tidak ada seorang penguasa pun yang memerintah umatku,
yang kelak tidak akan dihadapkan kepada rakyatnya,
untuk diperlihatkan catatan-catatan perbuatannya.

Jika dia seorang yang adil, maka selamatlah.
Tapi jika dia seorang yang berlaku zalim,
akan tergelincirlah ke dalam Neraka.'"



Telah ditakdirkan Allah SWT, Sayyidina Ali pergi
meninggalkan umat Islam buat selama-lamanya pada
17 Ramadhan tahun 40 Hijrah.

Tarikh yang tidak akan kita lupakan kerana berlakunya
tragedi hitam pembunuhan kejam Sayyidina Ali oleh
pemberontak yang rakus.

Pemberontak yang buta dengan kepentingan diri.

Ketika itu, Sayyidina Ali sedang berjalan kaki
menuju ke masjid untuk menunaikan solat fardhu Subuh.
Tiba-tiba muncul lelaki bernama Abdul Rahman bin Muljam
dengan pedang erat di tangan.
Bersedia bila-bila untuk menerkam
dan menembusi tubuh Ali.

Pedang itulah yang telah mencederakan
Sayyidina Ali dengan parah hingga beliau rebah.

Sayyidina Ali kemudiannya telah diusung
pulang ke rumahnya oleh sahabat-sahabat.


* * *

Ketika itu ramai yang ingin membalas dendam
terhadap apa yang berlaku tetapi Sayyidina Ali sendiri
dengan lapang dada dan ikhlas langsung tidak menyebut
soal balas dendam di depan sahabat-sahabatnya.


Umat Islam berasa sedih melihat keadaan
Sayyidina Ali yang semakin lemah.
Sayyidina Ali tahu bahawa sudah hampir masanya
untuk beliau menyusuli Rasulullah SAW dan
tiga orang Khalifah baginda sebelum ini.


Dalam keadaan sangat yang sungguh berat itu,
Sayyidina Ali k.w.h. sempat berwasiat:


"Ku wasiatkan kepada kamu supaya tetap
bertaqwa kepada Allah.

Janganlah kamu mengejar-ngejar dunia
walau dunia mengejar kamu
dan janganlah menyesal jika ada
sebahagian dunia itu terlepas darimu.

Hendaklah kamu mengatur baik-baik urusan kamu
dan jagalah hubungan persaudaraan antara kalian.
Ketahuilah, pertengkaran itu merosakkan agama dan
ingatlah bahawa tidak ada kekuatan apa pun
selain atas perkenan Allah.

Perhatikan anak-anak yatim agar jangan
sampai mereka kelaparan dan
jangan sampai kehilangan hak.
Perhatikan Al Quran, jangan sampai kamu
mendahulukan orang lain
dalam mengamalkannya.

Perhatikan tetangga kamu kerana mereka
adalah wasiat Nabi kamu."

.......................................................................................................................





VERSI DUA



Pada suatu ketika Rasulullah SAW pernah
menyatakan bahawa dirinya diibaratkan sebagai kota ilmu,
sementara Sayyidina Ali bin Abi Thalib adalah
gerbang ilmunya.

Mendengar pernyataan Rasulullah itu,
sekelompok kaum Khawarij
tidak mempercayainya.

Mereka tidak percaya, apakah benar
Ali bin Abi Thalib cukup pandai
sehingga ia mendapat julukan “gerbang ilmu”
dari mulut Rasulullah SAW.


Berkumpullah sepuluh orang dari kaum Khawarij.
Kemudian mereka bermusyawarah untuk menguji
kebenaran pernyataan Rasulullah tersebut.


.........................................................................................................................

Seorang di antara mereka berkata,

“Mari sekarang kita tanyakan pada Ali
tentang satu masalah sahaja.
Bagaimana jawaban Ali tentang masalah itu.
Disitu kita akan dapat menilai seberapa jauh
mana kepandaiannya.

Bagaimana? Apakah kalian setuju?”

“Setuju!”

jawab mereka serentak.


“Tetapi sebaiknya kita bertanya secara bergilir-gilir saja”,
saran yang lain.

“Dengan itu kita dapat mencari kelemahan Ali.
Namun bila jawaban Ali nanti selalu berbeza-beza,
barulah kita akan percaya bahawa Ali
memang orang yang cerdas.”

“Bagus juga cadanganmu itu. Mari kita laksanakannya!"

"Mari!"

sahut yang lainnya.

* * *

Hari yang telah ditetapkan telah tiba.
Orang pertama datang menemui Ali lantas bertanya,

“Manakah yang lebih utama, ilmu atau harta?”

“Tentu saja ilmu yang lebih utama,” jawab Ali tegas.

"Ilmu adalah warisan para Nabi dan Rasul,
sedangkan harta adalah warisan Qarun, Fir’aun,
Namrud dan lain-lainnya,"

Ali menambah.

Setelah mendengar jawaban Ali, orang itu kemudian mohon untuk pergi.
Tak lama kemudian datang orang kedua
dan bertanya kepada Ali dengan persoalan yang sama.

“Manakah yang lebih utama, ilmu atau harta?”

Ilmu lebih utama jika dibandingkan dengan harta,” jawab Ali.

“Mengapa?

“Kerana ilmu akan menjaga dirimu,
sementara harta sebaliknya,
engkau harus menjaganya."

Orang kedua itu pun pergi setelah mendengar jawaban Ali sedemikian.


Orang ketiga pun datang menyusul dan bertanya
seperti orang sebelumnya.

“Bagaimana pendapat tuan bila ilmu
dibandingkan dengan harta?”

Ali kemudian menjawab,

“Harta lebih rendah dibandingkan dengan ilmu.”

Mengapa pula begitu?” Lelaki itu mohon penjelasan.

“Sebab orang yang banyak harta akan
mempunyai banyak musuh.
Sedangkan orang yang kaya ilmu akan
banyak orang yang menyayanginya dan
hormat kepadanya.”

Setelah orang itu pergi, tak lama kemudian orang
keempat pun datang dan menanyakan
permasalahan yang sama.

Setelah mendengar pertanyaan yang diajukan oleh orang itu,
Ali pun kemudian menjawab,

“Ya, jelas-jelaslah yang lebih utama ilmu.”

“Apa yang menyebabkan demikian?” tanya orang itu mendesak.

Kerana bila engkau pergunakan harta,” jawab Ali,
“jelas-jelas harta akan semakin berkurang.
Namun bila ilmu yang engkau pergunakan,
maka ilmu itu akan bertambah banyak.”

Orang kelima kemudian datang setelah perginya
orang keempat dari hadapan Ali.

Ketika menjawab pertanyaan orang ini,
Ali pun menerangkan,

“Jika pemilik harta ada yang menyebutnya bakhil,
maka pemilik ilmu akan dihargai dan disegani.”

Orang keenam lalu menjumpai Ali dengan
pertanyaan yang sama pula.
Namun tetap saja Ali mengemukakan alasan yang berbeza.

Jawaban Ali tersebut ialah,

“Harta akan selalu dijaga dari kejahatan,
sedangkan ilmu tidak usah dijaga dari kejahatan,
lagi pula ilmu akan menjagamu.”

Dengan pertanyaan yang sama orang ketujuh datang kepada Ali.
Pertanyaan itu kemudian dijawab Ali,

“Pemilik ilmu akan diberi syafa’at oleh Allah SWT
di hari kiamat nanti,
sementara pemilik harta akan dihisab
oleh Allah kelak.”

Kemudian sepuluh orang dari kaum Khawarij ini berkumpul lagi.
Mereka yang sudah bertanya kepada Ali
mengutarakan jawaban yang diberikan Ali.

Mereka tak menduga setelah mendengar setiap jawaban,
ternyata alasan yang diberikan Ali semuanya berbeza.


...................................................................................................


Sekarang tinggal tiga orang yang belum melaksanakan tugasnya.
Mereka yakin bahawa tiga orang itu akan dapat mencari
kelemahan Sayyidina Ali.

Ketiga-tiga mereka itu dianggap yang paling pandai di antara mereka.
Orang kelapan menghadap Ali lantas bertanya,


“Antara ilmu dan harta, manakah yang lebih utama wahai Ali?”

“Tentunya lebih utama dan lebih penting adalah ilmu,” jawab Ali.

“Kenapa begitu?” tanyanya lagi.

“Dalam waktu yang lama,” kata Ali menerangkan,
“harta akan habis, sedangkan ilmu adalah sebaliknya,
ilmu akan abadi.”

Orang kesembilan datang dengan pertanyaan tersebut.

“Seseorang yang banyak harta”, jawab Ali pada orang ini,
“akan dijunjung tinggi hanya kerana hartanya.
Sedangkan orang yang kaya ilmu dianggap intelektual. “

Sampailah giliran orang terakhir.
Ia pun bertanya pada Ali hal yang sama.

Ali menjawab,

“Harta akan membuatkan kamu tidak tenang
dengan kata lain akan mengeraskan hatimu.
Tetapi, ilmu sebaliknya akan menyinari hatimu
hingga hatimu akan menjadi terang dan
tenteram kerananya.”

Ali pun kemudian menyedari bahwa dirinya telah
diuji oleh orang-orang itu.

Ali tersenyum lantas berkata,

“Andaikata engkau datangkan semua orang untuk bertanya,
insya Allah akan aku jawab dengan jawaban
yang berbeza-beza pula, selagi aku masih hidup.”

Sepuluh orang itu akhirnya menyerah.
Mereka percaya bahwa apa yang dikatakan oleh
Rasulullah SAW itu adalah benar belaka.

Dan Sayidina Ali memang selayaknya mendapat julukan “gerbang ilmu”.
Sedang Rasulullah itu tiada dusta dalam berkata-kata.


................................................................................................................................................




VERSI TIGA


ALI bin Abi Talib adalah Khalifah Islam keempat yang dilantik
selepas mendapat sokongan majoriti dari umat Islam.

Beliau dilantik menjadi khalifah pada tahun 35 Hijrah.
Dan panglima bernama Ali bin Abi Talib ini dilahirkan pada tahun 602 Masihi.

Beliau berasal daripada Bani Hasyim yang berketurunan Quraisy.
Beliau ialah sepupu dan menantu Nabi Muhammad.

Beliau ialah suami Fatimah bin Muhammad dan juga
pemuda pertama yang memeluk Islam.

Nabi Muhammad menggelarkannya Zulfiqar sempena
nama pedang Sayyidina Ali yang megah bermata cabang.
Pada mulanya pedang itu adalah milik Rasulullah SAW.
Beliau juga mendapat gelaran Asadullah yang
bermaksud Singa Allah.

Ali meninggal dunia pada 40 Hijrah kerana ditikam oleh
Abdul Rahman bin Muljam iaitu salah seorang
daripada golongan Khawarij.


........................................................................................................

Ada kisah menarik yang dapat dikongsikan mengenai sikap
Sayyidina Ali yang amat mementingkan TOLERANSI.

Pernah Khalifah Ali kehilangan sepasang pakaian perang.
Puas beliau mencarinya tetapi masih tidak jumpa juga
pakaian perang tersebut.

Sehinggalah pada suatu hari Khalifah Ali ternampak seorang
lelaki Nasrani memakai pakaian perang itu.

Ali dapat mengecam pakaian perang itu
benar-benar merupakan miliknya.

“Tahukah kamu, pakaian perang yang kamu pakai itu
adalah milik saya,”

kata Ali kepada orang Nasrani itu.

“Pakaian perang itu milik saya,” ulang Ali lagi.

“Tidak. Pakaian perang ini adalah milik saya,”
jawab orang Nasrani itu.

Ali tidak berputus asa lalu berkata,

“Serahkan semula pakaian perang itu kepada saya.
Sudah lama saya mencari pakaian perang itu”.

“Tidak. Saya tidak mahu serahkan pakaian perang ini kepada kamu,”
kata lelaki Nasrani itu.

Lelaki Nasrani itu tetap dengan pendiriannya.
Beliau tidak mahu menyerahkan pakaian perang itu
walaupun sudah berkali-kali di minta oleh Ali.

“Sekiranya begitu kata kamu, mari kita pergi ke mahkamah.
Di sana, pihak pengadilan dapat menentukannya,” kata Ali.

“Baik, saya setuju. Mari kita pergi berjumpa dengan tuan hakim,”
jawab lelaki Nasrani itu.

Kemudian, mereka berjumpa dengan hakim yang bernama
Qadhi Syuraih.

Beliau adalah seorang hakim yang adil dan bijaksana.
Sampai sahaja di mahkamah itu,
Ali berkata kepada tuan hakim,

“Saya tidak pernah memberikan pakaian perang itu
kepada orang lain.

Saya rasa pakaian perang yang dipakai oleh lelaki Nasrani itu
adalah milik saya.
Saya dapat mengenali pakaian perang tersebut”.

Mendengar penjelasan Ali,
hakim menyoal pula orang Nasrani itu,

“Adakah benar seperti yang dikatakan oleh Ali tadi?”

Lelaki Nasrani itu menjawab,

“Pakaian perang itu milik saya”.

Lelaki Nasrani itu masih tetap dengan pendiriannya
menyatakan pakaian perang itu miliknya.

Tuan hakim menjalankan tugasnya dengan adil.
Bagi mendapatkan kepastian,
tuan hakim bertanya pula kepada Ali,

“Bolehkah kamu berikan bukti?
Bukti yang menunjukkan bahawa pakaian perang itu
milik kamu dan bukan milik lelaki Nasrani itu”.

Tuan hakim itu memang seorang yang adil dan bijaksana.
Ali berkata,

“Saya tidak mempunyai sebarang bukti”.

Keputusan mahkamah dibuat.
Orang Nasrani itu tidak bersalah.

“Saya memutuskan bahawa pakaian perang itu adalah
milik orang Nasrani dan bukan milik Ali,” kata tuan hakim.

Keputusan mahkamah adalah muktamad.
Ali dan orang Nasrani itu keluar daripada persidangan mahkamah.
Di luar kawasan mahkamah, lelaki Nasrani itu berjumpa Ali.

“Keputusan yang dijatuhkan oleh tuan hakim adalah muktamad.
Tuan hakim hanya menjalankan tugasnya dengan seadil-adilnya.
Kamu memang seorang yang jujur dan sabar.

Mulai pada hari ini, saya mengaku bahawa tiada tuhan yang
disembah selain Allah dan Nabi Muhammad itu
adalah pesuruh Allah,”

kata orang Nasrani itu di hadapan Ali.

Ali terkejut. Kemudian Lelaki Nasrani itu menceritakan
kisah sebenar mengenai pakaian perang yang dipakainya itu.

“Pakaian perang ini saya terjumpa ketika kamu pergi ke
Perang Siffin.

Pakaian perang ini terjatuh daripada kenderaan yang kamu naiki.
Lalu saya mengambil pakaian perang itu.

“Saya pakai pakaian perang ini dan menjadi milik saya.
Tetapi sekarang pakaian perang ini bukan milik saya lagi.
Pakaian perang ini adalah milik kamu.
Ambillah,”

kata lelaki Nasrani itu.

Mendengar penerangan lelaki Nasrani itu,
Ali kagum dengan sikapnya yang jujur itu.

Kemudian Ali berkata kepada lelaki Nasrani itu,

“Kamu memang seorang yang jujur.
Sekarang kamu sah menjadi orang Islam.
Ambillah pakaian perang ini.

“Saya beri pakaian perang ini kepada kamu.
Sekarang pakaian perang ini sah menjadi milik kamu”.

Demikianlah sikap jujur, amanah dan suka bertoleransi
di antara satu sama lain.

Sikap bertoleransi, jujur dan amanah terhadap orang lain
akan mendatangkan kebaikan dan
kesejahteraan di kalangan manusia sejagat.

4 comments:

MissF said...

ajwad, cubalah letak like button FB tu kt blog ni, mesti rmi org like.

ni cara dia >> Cara letak Like Button FB << ikut je step yg ada kt page ni.. sj share

ajwadaie said...

ok da letak.
thank you kak MissF!!!!

MissF said...

ok, naisss..
haha kak MissF :))
ni yaya la, anak maklong kundang.. hihi

ajwadaie said...

huh.. slamat tak panggil makcik.. hehe. gurau.

VIEWS METER

About Me

My Photo
ajwadaie
Muhammad Ajwad bin Amaluddin dilahirkan di Kampung Sungai Penchala, Kuala Lumpur pada 14 Julai 1994. Anak kedua dari empat adik beradik ini membesar disana dan kemudiannya telah berpindah ke Saujana Utama, Sungai Buloh sewaktu umurnya menjejak 10 tahun. Mendapat pendidikan awal di SK Sungai Penchala, KL dan di SK Saujana Utama, Sg Buloh. Kemudiannya meneruskan pengajian sekolah menengahnya di SMK Saujana Utama, Sg Buloh. Kini beliau telah menyambung pengajian di Pusat Asasi Universiti Islam Antarabangsa, Petaling Jaya dalam bidang Sains Kemanusiaan. Mula menulis blog pada pertengahan tahun 2010 setelah mendapat dorongan dari bapanya yang juga merupakan artis dan pendakwah terkenal, Ustaz Amal. Melalui moto inspirasi, "Kembali Pada-Mu", beliau tekad meneruskan hidup sebagai seorang blogger hanya untuk mencari Redha Allah SWT.
View my complete profile

Followers

Popular Posts

Powered by Blogger.

Halwa Telinga